Tuesday, May 5, 2009

KEGAGALAN yang MEMBANGGAKAN


Alhamdulillah, saat ni baru rasa nak blogging balik..bila dah lama tinggal, tangan memang rasa kebas nak sentuh keyboard balik…rasa seperti baru bangun tidur pun ada. Dah banyak perkara tertinggal sepanjang tempoh aku tak berblogging ni. Isu semasa pun banyak terlepas macam tu je..

ada kat indon je ni(^_^)

Hari ni kira rasmi la result aku released. Alhamdulillah, ALLAH masih beri aku kejayaan untuk teruskan pengajian. Rasa berjaya kerana aku masih mampu sedar akan hakikat sebuah kejayaan yang sebenarnya. Kejayaan untuk terus berjaya dalam hidup. Result kali ni memang agak mencabar iman dan emosiku. Agak teruk sebenarnya. Tapi aku rasa kali ni aku makin matang dalam berhadapan dengan ujian dalam hidup. Ujian itu harus aku akhiri dengan syukur dan redha serta terus berusaha mencapai yang terbaik di sisi ALLAH.

..Dan ingatlah ketika Tuhanmu memaklumkan, “sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya akan Aku tambahkan nikmat kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari nikmatKU, sesungguhnya azabKU amat berat”... (Ibrahim:7)

Seringkali manusia terlalu cepat melatah tatkala ujian yang menyusahkan diri datang dalam hidup. Selalu kita beranggapan yang ujian itu sebagai satu cara PENGHAPUS DOSA buat kita. Ya, memang benar. Tetapi, di suatu sudut yang lain, kita perlu bersangka baik dengan ALLAH pada setiap perkara yang berlaku. Tanda AKHLAK seorang hamba kepada Tuannya. Alangkah baik kalau tatkala ujian datang, tidak kira dalam bentuk yang postif atau negatif, sesungguhnya ia sebagai tanda kasih dan sayang ALLAH kepada kita. Untuk DIA tambah darjat kebaikan kita tatkala air mata mengakir, menginsafi kekerdilan kita sebagai hamba, sebagai batu loncatan untuk kita menambah amal kebaikan dek tambahnya usaha kita dalam melaksanakan sesuatu perkara..Alangkah bahagianya hidup jika begitu caranya..tetapi janganlah sampai timbul ‘ujub dan riya’ dalam amalan pula..BASIC INDICATOR yang selalu aku letak dalam menilai setiap ujian yang datang adalah di akhir setiap ujian itu nanti,AKU MESTI AKAN LEBIH DEKAT DENGAN ALLAH..Sebenarnya mungkin cara seseorang itu berfikir yang silap. Selalu amat berfikir negatif dalam semua perkara. Akhirnya setiap perkara yang datang dilihat buruk dan serba-serbi kurangnya. Maka, dari mana akan datang BAHAGIA dalam hidup andai asyik berfikir negatif setiap kali kesusahan datang menimpa?

(SYUKUR + REDHA) + HUSNU ZHON = BAHAGIA [DUNIA AKHIRAT]

BUAT YANG TERBAIK DALAM HIDUP…ALL OUT

Semalam, aku berkesempatan berdiskusi bersama DEPUTY DEAN of ACADEMIC AFFAIRS kuliyyah ALLHs, Bro. Zainul Ibrahim..MasyaALLAH banyak sekali input2 baru yang aku peroleh hasil pertemuan 4 mata aku dengan insan hebat ini. Memang aku berhajat untuk meminta pandangannya berkenaan satu keputusan besar yang bakal aku buat. Sebenarnya tidaklah terlalu besar, tetapi kali ni rasa agak berat untuk menimbal-balik keputusan tersebut. So, I’ve decided to look for ‘second opinion’ untuk menambahkan kualiti kematangan keputusan aku nanti.

Banyak benda yang dia lontarkan. Cuma satu perkara yang aku ingin kongsikan..

Dari surah Al-Insyirah(atau dalam bahasa kebanyakannya surah Alam Nasyrah)..ayat 5,6,7 dan 8..

Aku suka untuk menyebut tafsiran ayat tersebut

..maka sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kesenangan..

..dan bersama kesulitan itu ada kesenangan..

….maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), maka tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)…

..dan kepada Tuhanmu kamu berharap..

Apa yang dapat kami berdua resolusikan hasil dari terjemahan ayat-ayat dalam surah tersebut adalah, ALLAH telah mengingatkan kita yang dalam setiap kesulitan itu dia akhirnya nanti akan menatijahkan kesenangan..juga kita boleh simpulkan dalam ayat-ayat yang lain..

Syarat untuk mendapat kejayaan adalah dengan merasa peritnya kesusahan yang mengiringi kejayaan yang bakal diraih. Perit bukan bermakna. Sekadar menterjemahkan nilai kesusahan tersebut. Bagi jiwa-jiwa yang beriman, derita ibarat hempedu yang manis rasanya walaupun ianya pahit. Dua kali ALLAH stress on the statement sebagai isyarat benarnya sunnatullah ini dalam reality kehidupan. Untuk mendapat kesenangan ALLAH mengajar kita agar melakukan yang terbaik dalam setiap perkara yang kita buat..yang terbaik yang pernah kita buat..dan kami berdua bersetuju dalam perkara tersebut. Amat setuju..namun, apa yang menjadi indicator untuk menilai ‘usaha terbaik’ tersebut. Diri ini juga kurang arif bagaimana harus meletakkan penanda aras tersebut. Namun, acap kali terlintas di minda suatu ungkapan dalam artikel TINTA TARBIYYAH IQRAC semasa di Darul Quran. Artikel tersebut dikeluarkan sempena fatrah imtihan yang bakal menjelma.

“…selagi kaki kanan belum melangkah ke dewan peperiksaan, anda masih ada masa untuk mencipta kejayaan…”

Mungkin ayat ini sangat jelas kepada insan2 bergelar murid, pelajar, mahasiswa atau apa jua istilah yang seumpama dengannya. Dalam realiti pula, kata-kata ini ingin memberitahu anda bahawasanya, sehingga saat kita berpeluang masa untuk berusaha, maka kerjakanlah..

TETAPI, kata-kata ini jauh sekali untuk menghalalkan usaha LAST MINUTE anda tetapi sebagai melambangkan ERTI KESUNGGUHAN.

SERAHKAN SEGALANYA PADAKU

Dan akhirnya ALLAH mengajar, setelah kita meletakkan maximum effort dalam setiap tindakan kita, akhirkanlah dengan siraman tawakkal kepadaNYA..sesungguhnya DIAlah yang akan memberi FINAL DECISION dan NET OUTPUT kepada usaha yang kita telah buat.

…maka apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada ALLAH. Sesunguhnya ALLAH mencintai orang yang bertawakkal..(Ali Imran:159)

Wallahu Ta’ala A’lam

7 comments:

lempengterbakar said...

Teruskan berjuang!!
kalau selipar lame dah kehausan tapaknya,beli selipar baru supaya langkahan saujana dapat dicipta...

hajarzainal said...

orang yang tak pernah gagal dalam exam
tak pernah jatuh motor
tak pernah accident kereta
tak pernah terjelepuk jatuh
calar balar
luka
sakit
tapi terus gagah untuk bangun dan kembali meneruskan perjalanan kehidupan
adalah orang yang lebih baik dan lebih mendalami erti SYUKUR
dan dalamnya erti NIKMAT.
sabar dan syukur!
semoga terus kuat merempuh suka duka kehidupan kerana destinasi akhir perjalanan ini adalah syurga!

Mohd Nuruddin bin Mohamed said...

kalau budak2 umur 1-3 tahun kenal erti putus asa, takkan mampu diorg berjalan macam kita sekarang

pENcINta IlaHI said...

"Apabila engkau merasakan Allah menahan dirimu daripada kesenangan duniawi @ banyak dibebankan dengan musibah, kepayahan ujian ke atasmu, maka ketahilah bahawa dirimu mendapat tempat di sisi Allah..." -TEMPUHILAH IA DENGAN SOLAT DAN SABAR-

lailafillah said...

salam akh..terus bangkit..bangkit..dan bangkit..
tiade erti putus ase untuk seorang pejuang...

Anonymous said...

bukankah jalan ke syurga itu penuh ranjau berduri?

bukankah Tuhanmu menjanjikan di sebalik kesusahan itu, beserta kesenangan?

bukankah kebahagiaan itu sering bersama sesuatu yang dibenci?

Yakinlah, hikmah yang BESAR utk ujian yang BESAR..!

Hayati surah Ad-Dhuha..

halimah ja'apar said...

gagal bukan beerti gagal setelah melakukan sesuatu,tapi gagal bangun setelah gagal!basha!!!